Minggu, 28 Agustus 2011

Fotografi #1

Pengen posting tentang fotografi..
Hm.. Karena pernah dapet kuliah fotografi waktu semester 4 (Fotografi I) ma semester 5 (Fotografi II) di Seni Rupa UNY dengan dosen Pak Aran Handoko, S.Sn..

Dalam Fotografi I kita masih pake film yang Hitam Putih (BW film) dan wajib pake Kamera SLR (Single-lens reflex) Manual. Dan nyetaknya juga Wajib nyetak sendiri di kamar gelap!! Haha.. Inget waktu itu jadi inget repot dan ribetnya.. Perjuangan banget!!
Tapi lucu juga keinget kita-kita yang ngakalin dengan nyetak di luar.. :P
Tapi yang namanya dosen masa pengen dikibulin..

Hm.. Kuliah Fotografi I untuk awalan kita pake Kamera Lubang Jarum..
Haha.. Awalnya sih pada aneh pas denger istilah kamera paling murah tersebut. Kebetulan aku udah denger kamera lubang jarum dari semester 1. Aku ikut UKM Serufo *Seni Rupa dan Fotografi. Jadi aku biasa aja dan udah ngerti gimana bentuknya dan gimana cara pakenya.. :)

Pembuatan kamera paling murah itu lumayan mudah.. Cukup sediakan:

  • Buah kaleng bekas yang bertutup (Kebanyakan sih pada pake Kaleng Rokok)
  • 1 Cat semprot (bahasa gaulnya orang indonesia sih Pilox) Warna hitam tapi yang doff. Jangan yang glossy..
  • Sedikit seng. kira-kira 2 x 2 cm ato 3 x 3 cm cukup..
  • Lakban yang nggak transpratan
  • Jarum tembok
(Klik pada gambar untuk memperbesar)

Sumber gambar KLJ Indonesia


Cara buatnya juga gampang..

Sumber gambar KLJ Indonesia

Sumber gambar KLJ Indonesia
  • Bagian dalem dari kaleng itu semprot pake pilox item. Usahakan hitamnya rata. Dan jangan lupa tutupnya juga..

Sumber gambar KLJ Indonesia


  • Beri lubang pada badan kaleng. Agak besar tidak masalah. Namun pada seng harus sangat kecil lubangnya..
  • Tempelkan seng pada lubang badan kaleng. Lubang pada kaleng ukurannya kecil. Tempel menggunakan lakban.


Kamera Lubang Jarum

  • Kemudian terakhir buatlah penutup namun yang mudah dibuka tutup pada lubang kamera.
  • Kamera siap digunakan..

Menggunakan kamera lubang jarum karena sebagai media perekam cahaya, jadi kita bisa menggunakan media film atau kertas foto. Namun kertas foto lebih banyak dipilih karena lebih mudah dipegang dan mudah untuk memasangnya di safelight. Kekurangannya, kertas foto kurang sensitif terhadap cahaya jika dibandingkan dengan film..

Dan perlu diingat. Pemasangan kertas foto ataupun film, harus diruangan yang gelap total..
Cara ngambilnya, hadapkan pada objek yang ingin difoto. Kemudian buka penutupnya. Tunggu hingga 5 atau 10 menit, namun kamera tidak boleh bergoyang sedikitpun agar gambar terekam bagus. Lamanya waktu pengambilan tergantung pada kondisi cuacanya.. Kalo cerah dan semakin banyak cahaya, kita gunakan waktu   sedikit saja. Tapi kalo agak gelap, pakenya waktu yang lama.. Kita bisa kira-kira dengan feeling kita. hehe..

Setelah itu untuk melihat hasilnya, cuci dengan Defelopper dan Fixer..


Ini ada contoh gambar hasil kamera lubang jarum..







Nah cukup dengan kamera lubang jarum.. Kalau ingin lebih mendalami tentang Kamera Lubang Jarum, bisa di search di Mbah Google dengan keyword "Kamera Lubang Jarum" disitu pasti ada lebih lengkap info...

Kuliah fotografi I di Seni Rupa UNY dengan dosen Pak Aran Handoko, S.Sn mewajibkan kita belajar mengambil foto dengan Kamera SLR Manual/Kamera Analog dan film BW..
Waktu itu sih tugas akhir buat kita Ambil foto denga objek tidak bergerak yaitu Landscape, Alam benda..
Trus ambil objek bergerak (Manusia) yaitu Keramaian, Full Body, Medium, Close Up..

Haha... Jaman2nya masih amatiran dan masih males kuliah fotografi gara-gara kebawa teman yang pake istilah numpuk tugas.. Jadi yaahh.. Gini, hasilnya ga maksimal.. :P

Demo di Jalan Malioboro


Jalan Malioboro


Culun (Sodaraku)


Culun (Sodaraku)


Perjalanan menuju Candi Ratu Boko


Lampu batu di Candi Ratu Boko


Candi Ratu Boko


Puing Candi


Pasar Prambanan


Hehe.. diliat sekarang bener-bener ga maksimal banget.. Nyesel juga kenapa dulu males-malesan kuliah dan males-malesan garap tugas.. Tapi pengen ngulang juga males.. hoho..
Tugas cuma sehari jadi hasilnya ya gini.. :P


Buat Kuliah Fotografi II, dengan dosen Pak Aran.. Untuk awalan (Sampe tugas tengah semester) kita masih pake SLR Manual. Tapi udah pake Film Warna..
Baru setelah itu untuk garap tugas akhir, Kita boleh pake Digital SLR..


Lengkapnya di sambung pada post berikutnya ya.. :)
Semoga bermanfaat.. Dan kalo ada salah atau kurang mohon pembenarannya dan tambahannya.. 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar